Type Keyword(s) to Search
BUMP TO BIRTH

5 Kondisi yang Membuat Ibu Hamil Dilarang Bercinta

5 Kondisi yang Membuat Ibu Hamil Dilarang Bercinta

Tidak sedikit Moms yang ragu untuk berhubungan seks selama masa kehamilan. Hal tersebut cukup beralasan mengingat bercinta memang bisa menimbulkan masalah bagi sebagian bumil.

Meski pada dasarnya berhubungan seks saat hamil boleh saja dilakukan, tetap ada beberapa kondisi yang membuat Moms tidak bisa bercinta selama tengah mengandung Si Kecil. Kondisi apa sajakah yang membuat bumil tidak disarankan untuk berhubungan seks? Simak daftarnya berikut ini.

1. Pernah melahirkan prematur

Melahirkan secara prematur adalah kondisi ketika bumil bersalin di usia kehamilan sebelum 37 minggu atau belum cukup bulan. Ada sejumlah faktor yang bisa meningkatkan risiko bumil melahirkan terlalu dini, mulai dari infeksi, kelainan genetik pada janin, gangguan rahim atau leher rahim, gangguan tumbuh kembang janin, kekurangan nutrisi, hingga stres berat.

Masalahnya, kondisi seperti itu bisa terulang kembali di kehamilan berikutnya. Moms yang punya riwayat persalinan prematur memiliki risiko untuk mengalaminya kembali. Itulah alasan mengapa bumil dengan riwayat melahirkan secara prematur mungkin disarankan untuk tidak berhubungan seks guna mengurangi risiko terjadinya kondisi serupa.

2. Berisiko tinggi mengalami keguguran

Keguguran adalah kondisi berhentinya kehamilan dengan sendirinya sebelum mencapai usia kehamilan 20 minggu atau dalam trimester pertama. Seperti halnya kelahiran prematur, penyebab keguguran juga bisa beraneka ragam, antara lain kelainan genetik pada janin, infeksi selama masa kehamilan, efek samping obat-obatan, masalah pada rahim, atau adanya penyakit tertentu, seperti diabetes.

Keguguran juga bisa terjadi kembali apabila bumil pernah mengalami kondisi ini sebelumnya. Jika Moms mengalami kondisi tertentu yang bisa berisiko menyebabkan keguguran, dokter juga mungkin akan menganjurkan agar Anda tidak berhubungan seks dulu selama hamil.

3. Adanya gangguan plasenta

Ibu hamil yang mengalami gangguan plasenta, seperti plasenta previa dan solusio plasenta, biasanya juga dilarang berhubungan seks atau disarankan untuk membatasinya. Alasannya adalah karena orgasme bisa merangsang kontraksi rahim sehingga berisiko menyebabkan perdarahan vagina saat hamil. Hal itu bisa menimbulkan masalah pada Anda dan janin.

4. Mengalami perdarahan vagina

Perdarahan selama kehamilan, khususnya di trimester pertama, adalah hal yang cukup umum terjadi pada sebagian bumil. Biasanya kondisi ini tidak perlu dikhawatirkan karena perdarahan pada awal kehamilan bisa menjadi pertanda terjadinya implantasi atau menempelnya embrio (bakal janin) ke dinding rahim. Akan tetapi, perdarahan saat hamil juga bisa menjadi tanda adanya kondisi serius yang dapat membahayakan kesehatan bumil dan janin, terutama jika perdarahan tak kunjung berhenti dan disertai rasa nyeri pada rahim.

Untuk mengetahui penyebab pasti perdarahan vagina yang dialami bumil, diperlukan pemeriksaan khusus oleh dokter. Jika dokter menganggap perdarahan tersebut berbahaya, maka Anda akan disarankan untuk tidak berhubungan seks karena bisa meningkatkan risiko terjadinya keguguran.

5. Memiliki gangguan serviks

Berhubungan seks ketika memiliki gangguan serviks atau leher rahim, misalnya leher rahim lemah atau pendek, bisa membahayakan kehamilan sewaktu-waktu. Oleh sebab itu, bumil yang memiliki gangguan pada serviks sebaiknya tidak berhubungan seks guna mencegah terjadinya keguguran atau persalinan prematur.

Jadi Moms, berhubungan seks saat hamil sesungguhnya tidak dilarang. Bahkan berhubungan seks memiliki sejumlah manfaat, seperti mengurangi stres pada ibu hamil. Hanya saja pastikan kandungan Anda dalam kondisi baik sebelum memutuskan untuk bercinta dengan pasangan. Hindari berhubungan seks atau berkonsultasilah kepada dokter terlebih dulu apabila Anda mengalami kondisi-kondisi yang telah disebutkan di atas. (M&B/Wieta Rachmatia/SW/Foto: Freepik)


Read Next

More Frombump to birth