Type Keyword(s) to Search
TODDLER

7 Cara Tumbuhkan Sikap Empati agar Anak Tidak Jadi Pribadi Egois

7 Cara Tumbuhkan Sikap Empati agar Anak Tidak Jadi Pribadi Egois

Empati bisa diartikan sebagai keadaan mental yang membuat seseorang merasa atau mengidentifikasikan dirinya dalam keadaan perasaan atau pikiran yang sama dengan orang maupun kelompok lain. Empati merupakan sifat yang perlu diajarkan kepada anak sejak dini.

Dengan belajar berempati sejak kecil, anak akan tumbuh menjadi pribadi yang tidak egois dan mampu menjalin hubungan baik dengan orang-orang di sekitarnya. Nantinya, anak juga akan memiliki kepedulian tinggi terhadap mereka yang berada di sekitarnya dan bersedia meminta maaf ketika ia melakukan suatu kesalahan terhadap orang lain.

Lantas bagaimana mengajarkan sifat empati kepada Si Kecil, Moms? Simak caranya berikut ini seperti dilansir dari situs WebMD.

1. Mengembangkan kemampuan membaca emosi

Michele Borba, EdD, penulis buku Unselfie: Why Empathetic Kids Succeed in Our All-About-Me World, mengatakan bahwa kebanyakan anak masa kini terlalu sibuk menggunakan gadget. Mata mereka hanya terpaku pada layar gawai sehingga tidak memperhatikan apa yang terjadi di sekelilingnya.

Karena itu, Moms perlu membatasi screen time anak. Sebagai gantinya, ajarkan ia berkomunikasi dengan cara berbicara dan melihat langsung ke wajah lawan bicaranya. Dengan begitu, ia akan belajar untuk membaca emosi orang lain melalui perubahan raut wajah maupun intonasi dalam berbicara.

Anda juga bisa membiasakan anak untuk makan bersama keluarga di meja makan tanpa gangguan gawai. Sambil makan, Anda mungkin bisa mengajak Si Kecil berbicara dan melihat antara yang satu dan yang lain sehingga bisa lebih memahami perasaan orang lain.

2. Ajarkan nilai-nilai di keluarga Anda

Anak akan tumbuh besar dengan membawa nilai-nilai yang ada dalam keluarganya. Untuk itu, Anda bisa memberitahunya apa saja prinsip yang dipahami di keluarga Anda. Misalnya, keluarga Anda adalah keluarga yang menjunjung tinggi kejujuran, kasih sayang, dan tanggung jawab, maka Anda perlu berulang kali memberitahukan hal tersebut kepada Si Kecil. Dan bukan hanya "menceramahi" Si Kecil, Moms juga perlu memberi contoh secara nyata nilai-nilai yang ada di keluarga Anda.

3. Mengenal perasaan orang lain

Moms bisa ajarkan Si Kecil untuk mengenali perasaan orang lain. Misalnya, ketika anak memukul temannya, maka Anda bisa bertanya kepadanya, "Menurut kamu, bagaimana perasaan dia ketika dipukul?"

Atau ketika Anda menyaksikan film bersama Si Kecil, Anda juga bisa menanyakan hal serupa terhadap salah satu karakter dalam film. Jangan bosan menanyakan hal semacam ini kepada Si Kecil hingga ia terlatih untuk mengidentifikasi perasaan orang lain sekaligus menumbuhkan rasa empatinya.

4. Belajar dari buku

Anak tidak hanya bisa belajar empati dari nasihat Moms dan Dads, melainkan juga dari sumber lain seperti film maupun buku. Anda bisa membacakan Si Kecil buku-buku berkualitas yang mengajarkan rasa empati serta peduli terhadap orang lain sehingga sifat itu tertanam dalam dirinya sejak dini.

5. Mengelola emosi

Bukan hanya orang dewasa, anak-anak juga bisa mengalami stres lho, Moms. Saat Si Kecil stres atau merasa tertekan, sering kali kondisi ini menyebabkan rasa empatinya hilang. Itulah alasan mengapa Anda juga perlu mengajarkan anak untuk mengelola emosinya. Ajarkan Si Kecil untuk bernapas sejenak ketika sedang marah sehingga ia jadi lebih tenang dan bisa berpikir lebih bijaksana.

6. Biasakan bersikap ramah

Anak-anak adalah peniru ulung. Jika Moms ingin Si Kecil menjadi sosok yang ramah dan peduli terhadap orang lain, maka Anda harus memperlihatkan hal yang sama di hadapannya. Tidak perlu selalu memberi contoh dengan bersedekah atau memberikan sumbangan, tapi Anda juga bisa mengajarkan bersikap ramah dengan cara tersenyum ketika bertemu orang lain, saling bertegur sapa menanyakan kabar, atau membantu membukakan pintu saat berada di minimarket.

7. Belajar menyelesaikan konflik

Terkadang, konflik sulit untuk dihindari. Tapi yang terpenting adalah anak mengetahui cara menyelesaikan konflik tersebut dengan baik, misalnya dengan berbicara atau mungkin bernegosiasi. (M&B/Wieta Rachmatia/SW/Foto: Freepik)


Read Next

More Fromtoddler