Type Keyword(s) to Search

12 Tanda Kadar Testosteron Rendah pada Pria

12 Tanda Kadar Testosteron Rendah pada Pria

Testosteron adalah salah satu hormon yang penting bagi manusia. Pada pria, testosteron memengaruhi penampilan serta perkembangan organ dan kehidupan seksual. Hormon ini menstimulasi produksi sperma dan gairah seksual pada pria. Selain itu, testosteron juga membantu membangun massa tulang dan otot.

Rendahnya kadar testosteron dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan, terutama gangguan fungsi seksual, seperti ketidaksuburan serta berkurangnya kemampuan untuk ereksi. Oleh karena itu, deteksi dini sangatlah penting agar tindakan penanganan yang dilakukan tepat dan tak terlambat. Dilansir dari Healthline, berikut ini 12 tanda testosteron rendah pada pria untuk membantu Anda mendeteksi dini, Dads.

1. Rendahnya dorongan seksual

Beberapa pria dapat mengalami pengurangan dorongan seksual seiring dengan bertambahnya usia mereka. Namun, pria dengan testosteron yang rendah cenderung mengalami pengurangan gairah seksual yang drastis.

2. Kesulitan ereksi

Testosteron menstimulasi reseptor di otak untuk memproduksi molekul tertentu yang dibutuhkan tubuh guna ereksi. Ketika testosteron terlalu rendah, maka pria dapat kesulitan untuk ereksi.

3. Volume air mani yang rendah

Hormon testosteron memainkan peran penting pada produksi air mani. Oleh sebab itu, pria dengan testosteron yang rendah dapat mengeluarkan air mani yang lebih sedikit saat ejakulasi, dibandingkan dengan mereka yang tidak.

4. Rambut rontok

Tidak hanya fungsi seksual, testosteron juga memengaruhi produksi rambut. Kebotakan adalah proses penuaan alami bagi banyak pria. Meski begitu, pria dengan testosteron rendah dapat mengalami kerontokan rambut , baik pada area kepala, tubuh, dan wajah.

5. Kelelahan

Pria dengan testosteron yang rendah dapat mengalami kelelahan parah. Anda mungkin saja memiliki kadar testosteron rendah jika merasa lelah sepanjang waktu, meskipun sudah cukup tidur, atau sulit merasa termotivasi atau berolahraga.

6. Berkurangnya massa otot

Oleh karena testosteron berperan penting pada pembentukan otot, pria dengan testosteron yang rendah dapat mengalami pengurangan massa otot.

7. Meningkatnya lemak tubuh

Pria dengan kadar testosteron yang rendah dapat mengalami peningkatan lemak tubuh. Pada beberapa kasus, mereka dapat mengalami gynecomastia atau pembesaran jaringan payudara.

8. Berkurangnya massa tulang

Osteoporosis atau penipisan massa tulang merupakan sebuah kondisi yang sering dikaitkan dengan perempuan. Walaupun begitu, pria dengan testosteron rendah juga dapat mengalami hal yang serupa. Pasalnya, testosteron membantu memproduksi dan menguatkan tulang.

9. Perubahan mood

Testosteron memengaruhi berbagai proses fisik pada tubuh, temasuk memengaruhi mood dan kapasitas mental seorang pria.

10. Memori yang terdampak

Baik tingkat testosteron maupun fungsi kognitif, khususnya memori dan ingatan, akan berkurang seiring dengan bertambahnya umur. Oleh karena itu, para ahli sering mengaitkan rendahnya kadar testosteron yang bisa memengaruhi kemampuan untuk mengingat.

11. Ukuran testis mengecil

Rendahnya kadar testosteron pada tubuh dapat menyebabkan testis yang lebih kecil daripada ukuran rata-rata. Oleh karena tubuh perlu testosteron untuk mengembangkan penis dan testis, rendahnya kadar hormon ini dapat menyebabkan penis dan testis yang kecil serta tak proporsional dibandingkan dengan pria dengan kadar testosteron yang normal.

12. Darah rendah

Menurut sebuah studi yang dimuat di Journal of the American Medical Association, rendahnya kadar testosteron yang rendah berkaitan dengan meningkatnya risiko anemia. Beberapa gejala anemia yakni kesulitan konsentrasi, pusing, kram kaki, sulit tidur, dan detak jantung tak normal. (M&B/Gabriela Agmassini/SW/Foto: narakidore/Freepik)


Read Next

More Fromfamily & lifestyle